Friday, 24 November 2017

Media Tanam : Cocopeat

Status : Draft

Penggunaan Cocopeat Sebagai Media Tanam di Agro Gemilang Eco Farm Home Base Hamabalang Bogor.
Cocopeat, sebagai media tanam, dapat dipakai berulang kali, tapi sebelum, digunakan kembali, media cocopeat, harus disterilkan terlebih dahulu dengan Hidrogen Peroksida [2].

Referensi

  1. Mesin Pembuat Cocopeat, http://mesin.openthinklabs.com/2016/10/mesin-pembuat-cocopeat.html
  2. Hidrogen peroksida, https://id.wikipedia.org/wiki/Hidrogen_peroksida

Monday, 27 February 2017

Friday, 21 October 2016

Modifikasi Iklim Mikro

Oleh : Asep Hermawan





Secara teknikal, properties udara bisa dikondisikan sesuai kebutuhan, jadi jika area tanaman terkondisi maka tanaman/buah bisa berproduksi tanpa mengenal cuaca yang berubah2 diluar ruangan.

Gambar berikut adalah salah satu alat yang bisa difungsikan untuk mengontrol kerja sistem pendingin (cooler), pemanas (heater), dan penambah uap air (humidifier) secara random untuk mencapai target temperatur dan kelembaban yang diinginkan.

Kontroler tersebut bekerja mengatur 8 proses perlakuan pada udara, yaitu:

Proses Heating: proses ini berfungsi menaikkan temperatur (dry bulb) udara tanpa mengurangi kandungan uap air. Jadi proses ini berlangsung pada kondisi moisture content yang konstan sehingga titik embun (dew point) juga berada dalam kondisi konstan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak dari kiri horizontal ke kanan (ke arah Timur). Beberapa kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: naiknya enthalpy, naiknya temperatur (wet bulb), turunnya densitas udara karena terjadi kenaikan spesific volume, dan turunnya kelembaban relatif udara.
Proses Cooling: proses ini berfungsi menurunkan temperatur (dry bulb) udara tanpa mengurangi kandungan uap air. Jadi proses ini berlangsung pada kondisi moisture content yang konstan sehingga titik embun (dew point) juga berada dalam kondisi konstan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak dari kanan horizontal ke kiri (ke arah Barat). Beberapa kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: turunnya enthalpy, turunnya temperatur (wet bulb), naiknya densitas udara karena terjadi penurunan spesific volume, dan naiknya kelembaban relatif udara.
Proses Humidifying: proses ini berfungsi menambahkan kandungan uap air ke udara tanpa merubah temperatur (dry bulb). Jadi proses ini berlangsung pada kondisi temperatur (dry bulb) yang konstan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak dari bawah vertikal ke atas (ke arah Utara). Beberapa kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: naiknya enthalpy, naiknya temperatur (wet bulb), naiknya titik embun (dew point), turunnya densitas udara karena terjadi kenaikan spesific volume, dan naiknya kelembaban relatif udara.
Proses De-humidifying: proses ini berfungsi menurunkan kandungan uap air di udara tanpa merubah temperatur (dry bulb). Jadi proses ini berlangsung pada kondisi temperatur (dry bulb) yang konstan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak dari atas vertikal ke bawah (ke arah Selatan). Beberapa kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: turunnya enthalpy, turunnya temperatur (wet bulb), turunnya titik embun (dew point), naiknya densitas udara karena terjadi penurunan spesific volume, dan turunnya kelembaban relatif udara.
Proses Heating & Humidifying: proses ini berfungsi menaikkan temperatur (dry bulb) dan menaikkan kandungan uap air di udara. Jadi pada proses ini menyebabkan semua properties udara mengalami perubahan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak menuju arah kanan atas (ke arah Timur Laut). Kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: naiknya enthalpy, naiknya temperatur (wet bulb), naiknya titik embun (dew point), turunnya densitas udara karena terjadi kenaikan spesific volume, dan bisa terjadi kenaikan atau penurunan kelembaban relatif udara (tergantung proses heating & humidifying yang diinginkan). Jadi dalam proses ini penambahan uap air bukan berarti akan menaikkan relative humidity-nya.
Proses Heating & De-humidifying: proses ini berfungsi menaikkan temperatur (dry bulb) dan menurunkan kandungan uap air di udara. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak menuju arah kanan bawah (ke arah Tenggara). Kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: turun atau naiknya enthalpy atau bisa juga terjadi dalam kondisi enthalpy yang konstan, turun atau naiknya temperatur (wet bulb) atau bisa juga terjadi dalam kondisi temperatur wet bulb yang konstan, turunnya titik embun (dew point), turun atau naiknya densitas udara, turun atau naiknya spesific volume, dan turunnya kelembaban relatif udara.
Proses Cooling & Humidifying: proses ini berfungsi menurunkan temperatur (dry bulb) dan menaikkan kandungan uap air di udara. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak menuju arah kiri atas (ke arah Barat Laut). Kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: naik atau turunnya enthalpy atau bisa juga terjadi dalam enthalpy yang konstan, naik atau turunnya temperatur (wet bulb) atau bisa juga terjadi dalam kondisi wet bulb yang konstan, naiknya titik embun (dew point), naik atau turunnya densitas udara atau bisa juga terjadi dalam kondisi densitas yang konstan, naik atau turunnya specific volume atau bisa juga terjadi dalam kondisi specific volume yang konstan, dan kenaikan kelembaban relatif udara.
Proses Cooling & De-humidifying: proses ini berfungsi menurunkan temperatur (dry bulb) dan menurunkan kandungan uap air di udara. Jadi pada proses ini menyebabkan semua properties udara mengalami perubahan. Dalam Psychrometric Chart perubahan yang dihasilkan dari proses ini membuat kondisi udara bergerak menuju arah kiri bawah (ke arah Barat Daya). Kondisi udara yang mengalami perubahan adalah: turunnya enthalpy, turunnya temperatur (wet bulb), turunnya titik embun (dew point),naiknya densitas udara, turunnya spesific volume, dan bisa terjadi kenaikan atau penurunan kelembaban relatif udara (tergantung proses cooling & de-humidifying yang diinginkan).

Thursday, 20 October 2016

Indoor Farming : Bertani di Dalam Ruangan, Petani Berdasi bukan hanya Berdaki

Status : Draft


Foto Oleh : Tatag Hadi 
Foto Oleh : Tatag Hadi

Foto Oleh : Tatag Hadi

Foto Oleh : Tatag Hadi

Foto Oleh : Tatag Hadi

Biaya Operasional 

Kalau 2 rak pakai 15 kg konsumsi 100 watt selama 24 jam selama 30 hari. Sebulan sekitar 60 kwh x Rp.1500 = Rp. 90
Padahal yg nyala 24 jam kan cuma pompa 1kw, yg peak powernya 60 watt - Tatag Hadi

Beasiswa Studi Singkat Pertanian: Produktivitas, Jejaring (Network) dan Globalisasi untuk Pertanian Lahan Kering

Beasiswa ini hanya untuk Warga Negara Indonesia yang berdomisili atau bekerja di Provinsi yang menjadi target (Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, NTT, NTB, dan Jawa Timur).

Untuk informasi lebih lanjut silahkan kunjungi : https://australiaawardsindonesia.smartygrants.com.au/STAAgriculture

Wednesday, 19 October 2016

Membuat Sendiri Gully dari Pipa PVC Bulat

Status : Draft

Panduan Pertanyaan :
  1. Talang seperti apa yang dapat digunakan ?
  2. Bagaimana caranya ?
  3. Gully Semai, Remaja, Dewasa ?

Panduan Umum 

Untuk panduan umum silahkan lihat tulisan lain yang berjudul : "Membuat Sendiri Gully dari Talang Air".

Membuat NFT Menggunakan Pipa PVC Bulat. 

Instalasi Hidroponik A Frame yang masih dala tahap pengerjaan. Gambar Oleh : Efendy Autofeeder .


Nanti nya PVC nya kita belah menjadi dua, ukurannya disesuakan saja ukuran netpot, yang penting ketika dialiri, bagian dasar netpot, harus terkena air. 

Netpot masih menggantung, jadi aliran air harus agak tinggi (DFT). Gambar Oleh : Efendy Autofeeder

Contoh Pemotongan 1 :
Contoh penutup bagian atas (tempat duduk netpot) ketika posisinya dibalik. 

Hasil potongan PVC, Posisi tutupnya terbalik.
Jadi tergantung seberapa lebar potongan tutupnya. Gambar Oleh : Efendy Autofeeder

Jika memotongnya seperti ini, nanti tinggal disesuaikan saja, besar potongannya.

Contoh Pemasangan 1. Gambar Oleh : Efendy Autofeeder

Contoh Pemasangan 2. Gambar Oleh : Efendy Autofeeder


Contoh Pemotongan 2

Contoh Pemotongan 2. Perhatikan atasnya, tidak menggunakan tutup. Gambar Oleh : Efendy Autofeeder


Sunday, 25 September 2016

Modul Hidroponik A Frame

Status : Draft


Bahan Baku 

Pipa PVC Bulat 

Pipa PVC bulat yang biasa digunakan untuk instalasi hidroponik adalah yang berukuran 2.5 inchi. 

Kualitas Pipa PVC bulat berbeda-beda, dan harga biasanya tidak berbohong. Menurut pengalaman teman-teman, berikut adalah daftar pipa PVC bulat yang bisa digunakan untuk membuat modul hidroponik, dimulai dari kualitas Pipa PVC yang paling bagus : 
  1. Rucika
  2. Wavin 
  3. Maspion 
  4. Champion

Rancang Bangun

Merakit Modul Hidroponik A Frame dengan Rangka Besi Siku



Proses Perakitan Modul Hidroponik A Frame di Kegiatan Belajar Bareng Kedaulatan Pangan di Yayasan Al-Misbah Ulumul Al-Quran, Cikereteg, Caringin, Kabupaten Bogor. 


Merakit Modul Hidroponik A Frame dengan Rangka PVC 

....

Merakit Modul Hidroponik A Frame dengan Rangka Baja Ringan

Modul Aquaponik A Frame dengan Rangka Baja Ringan, Foto Oleh : Yengki Saputra
Bahan baku yang digunakan di instalasi ini :

Pipa PVC Merek Champion @Panjang 4 meter :  8x45.000,- =360.000,-
Baja ringan 3x60.000 =180.000
Bajan ringan reng 1x1=30.000,-
Klem pipa 32x4.000,- = 128.000

Total  : 698.000,-